Untitled

ULOS, WARISAN BUDAYA BATAK

Dari Bahasa asalnya, Ulos berarti Kain dengan Warna dominan Merah, Putih dan Hitam, yang di hiasi oleh ragam tenunan dari benang emas atau perak. Pada awalnya ulos dikenakan dalam bentuk selendang atau Sarung, dan digunakan pada perhelatan resmi atau upacara adat Batak, namun sesuai dengan perkembangan jaman, Ulos banyak dijumpai di dalam bentuk produk souvenir, pakaian, tas, alas meja, dasi dll.

Mangulosi adalah suatu kegiatan adat yang sangat penting bagi orang Batak. Dalam setiap kegiatan seperti upacara pernikahan, kelahiran dan dukacita, dimana Ulos selalu menjadi bagian adat yang selalu di ikutsertakan. Ulos pun menjadi barang yang penting dan dibutuhkan semua orang kapan saja dan dimana saja, hingga akhirnya Ulos memiliki nilai yang tinggi ditengah tengah masyarakat Batak, sehingga ada aturan penggunaan Ulos yang dituangkan dalam aturan adat. Dengan aturan tersebut, maka pemberian Ulos haruslah sesuai dengan aturan adat seperti:

  1. Ulos hanya diberikan kepada kerabat yang secara silsilah berada dibawah kita sesuai dengan adat istiadat, misalnya: Orang Tua kepada Anak
  2. Jenis Ulos juga diberikan haruslah berdasarkan kerabat yang akan diberi Ulos, spt Ulos Ragi Hotang diberikan untuk Ulos HELA (menantu laki-laki).

Seiring dengan perkembangan waktu, Ulos tidak hanya diberikan kepada Orang Batak saja, namun juga diberikan kepada orang “Non Batak”. Pemberian Ulos kepada orang Non Batak ini biasanya dapat berarti sebagai sebuah symbol kasih sayang atau penghormatan. Misalnya, ketika Ulos diberikan kepada Pejabat, maka do’a yang mengiringi adalah agar kehangatan dan kasih sayang pejabat kepada rakyatnya selalu menyertainya ketika menjalankan tugas-tugasnya.

Secara filosofi, makna Ulos ini bisa kita temukan dalam salah satu Pepatah Batak: “IJUK PANGIHOT NI HODONG, ULOS PANGIHOT NI HOLONG, yang artinya: “Jika ijuk adalah pengikut pelepah dan batangnya, maka Ulos adalah pengikat Kasih Sayang antara sesama”. Dengan kata lain Ulos merupakan symbol dan lambang dari persatuan, kasih sayang dan restu.

Search